Scroll untuk baca artikel
News

karena Sampah, Lusi Ajarkan Ibu-ibu Buat Sabun dari Minyak Jelantah

×

karena Sampah, Lusi Ajarkan Ibu-ibu Buat Sabun dari Minyak Jelantah

Sebarkan artikel ini

JAKARTA — Berawal dari keresahan melihat banyaknya sampah rumah tangga, Lusi Driyanti Budi warga desa Setiadarma, Tambun Selatan ini tergerak mengolahnya menjadi barang bernilai.

Ia memilih minyak jelantah untuk disulap menjadi sabun pembersih rumah tangga yang memiliki nilai ekonomis.

ADVERTISMENT
SCROLL KEBAWAH UNTUK LIHAT KONTEN

Bersama kader PKK di sekitar rumahnya, perempuan berkacamata ini terus membagikan ilmu pembuatan sabun yang dinamai Sebuka atau Selamatkan Bumi Kita.

Saya mulai 2018 tapi kan masyarakat tidak serta mau cuman 5 orang yang mau bergabung saya ajarin,” kata dia yang ditemui di kediamanya di Tambun Selatan, Senin (08/05/2023).

Lusi menceritakan, tak mudah untuk mengajak ibu-ibu rumah tangga berkarya dalam pembuatan sabun Sebuka.

Ia pun tak patah arang, hingga di tahun 2020, Lusi menyabet juara harapan 2 lomba perempuan inspiratif Kabupaten Bekasi.

Penghargaan inilah yang mengantarkan Lusi dipercaya memberikan pelatihan di desa maupun kecamatan di kabupaten Bekasi.

“Kemudian menang lomba inspirasi. Setelah itu baru Desa sendiri mau mengundang saya untuk menjadi perhatian di desa Setiadarma. Sebelumnya enggak ada yang mau nganggap,” tutur Lusi.

Ibu dari dua orang anak ini pun kemudian membentuk komunitas pembuatan limbah rumah tangga bersama ibu-ibu PKK desa Setiadarma.

Selain minyak jelantah, dikembangkan juga sampah kulit buah menjadi eco enzyme atau larutan multifungsi.

Serta sampah kertas semen yang diolah menjadi kipas dan payung sebagai souvenir.

“Saya kembangkan lagi di ecoprint karena saya belajar ecoprint, bagaimana sak semen dibuang-buang biasanya, saya coba bikin ecoprint kertas semen. Hasilnya jadi kipas, payung. Bisa untuk souvenir,” terang perempuan lulusan teknik sipil ini.

Harapkan Warga Bisa Kurangi Sampah

Ia menyadari, mengajak warga untuk bisa mengolah limbah sampah tak mudah.

Namun sejak awal Lusi berniat apa yang dia lakukan dapat memberi manfaat untuk warga sekitar.

“Jadi saya lebih banyak untuk masyarakat saja dan saya kembangkan ini bagaimana bikin usaha untuk ibu-ibu. Kalau pribadi saya bisa tapi lebih untuk masyarakat kan banyak yang mau ngerjain apa tapi bingung,” ungkap Lusi.

Kini banyak warga di sekitar rumahnya menjadi pemasok sampah seperti minyak jelantah dan kulit buah untuk diolah.

Di samping itu, kesadaran warga mulai timbul untuk memilah sampah.

Memang susah untuk melakukan edukasi. Saya bilang yang paling mudah minyak jelantah jangan dibuang tapi dikumpulkan. Bisa bikin sabun atau dikumpulkan kemudian dijual menjadi biodiesel. Lumayan harganya 1 liter Rp 4.000 sampai Rp 5.000,” tutur Lusi.

Beri Pelatihan hingga ke Bogor dan Bimbing Mahasiswa KKN

Lusi mengaku bersama komunitasnya juga disibukkan dengan sejumlah undangan pelatihan mengolah sampah.

Selain itu pihaknya menyambut baik kerja sama dengan Universitas perihal pengabdian masyarakat atau KKN masyarakat.

Namun sayangnya, respons baik tak selalu datang.

Ada beragam hambatan yang ia temui ketika memberikan pelatihan.

“Saya kasih semua bahannya. Saya cek lagi seminggu, belum ada. Padahal kita mau bantu bikin kemasan. Tapi kembali lagi masyarakat agak susah menggerakkan, lebih antusias ke materi (uang). Mereka kalau diminta bantu ini kalau enggak dapat langsung hasilnya enggak mau. Mereka enggak mau, ngapain keluar rumah kalau tidak ada (honornya),” ungkap dia.

Padahal harga sabun pembersih rumah tangga ini bisa dijual satuan seharga Rp 5 ribu.

Ke depan, Lusi berharap ada perhatian besar dari pemerintah daerah khususnya Kabupaten Bekasi maupun BRI.

Seperti bisa membantu menggencarkan promosi terkait hasil olahan sampah rumah tangga ini.

“Satu kantor cabang pembantu (BRI) bisa mengumpulkan kami UMKM di Tambun Selatan. kemudian ditanya apa yang diperlukan, apakah perlu pelatihan, apakah nanti hasilnya bisa untuk souvenir BRI juga,” harap dia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kerja Sama Pengelolaan Dana dan Asuransi Peserta Dana Pensiun
Bisnis

Jakarta, 5 Desember 2023 – Dana Pensiun LembagaKeuangan (DPLK) Syariah Muamalat menjalin kerja samapengelolaan dana kompensasi pasca kerja dan asuransi pesertadana pensiun dengan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH), PT Bank Muamalat Indonesia Tbk dan PT AsuransiTakaful Keluarga. Pelaksana Tugas Pengurus Utama DPLK Syariah MuamalatKadar Budiman mengatakan, kerja sama ini adalah bentuksinergi antara DPLK Syariah Muamalat dengan Bank Muamalat sebagai pendiri, BPKH sebagai Pemegang SahamPengendali (PSP) Bank Muamalat dan sekaligus memperkayafitur produk DPLK Syariah Muamalat dengan cover asuransijiwa peserta dana pensiun….