Scroll untuk baca artikel
News

Datangi Depo, Ini Pandangan Legislator terhadap Kinerja Pertamina Tangani Insiden Plumpang

×

Datangi Depo, Ini Pandangan Legislator terhadap Kinerja Pertamina Tangani Insiden Plumpang

Sebarkan artikel ini

JAKARTA – Jajaran anggota Komisi VII DPR RI melakukan kunjungan ke Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) atau Depo Plumpang Jakarta, Selasa (7/3/2023).

Anggota Komisi VII yang hadir, antara lain Maman Abdurrahman, Syaikhul Islam, Abdul Kadir Karding, Hendrik H Sitompul, Diah Nurwitasari, dan Nasril Bahar.

ADVERTISMENT
SCROLL KEBAWAH UNTUK LIHAT KONTEN

Dalam kunjungan tersebut, anggota Komisi VII DPR RI berdiskusi sekaligus mendengarkan pemaparan mengenai insiden di TBBM Plumpang dengan pihak Pertamina.

Para wakil rakyat tersebut diterima langsung Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati. Turut mendampingi adalah Direktur Logistik dan Infrastruktur Pertamina Erry Widiastono dan jajaran Direksi PT Pertamina Patra Niaga serta manajemen terkait.

Setelah berdiskusi dan mendengar pemaparan Pertamina, para legislator memberikan apresiasi atas komitmen Pertamina dalam menangani insiden Plumpang.

Seperti disampaikan Maman Abdurrahman, bahwa Komisi VII ingin memastikan komitmen yang sangat serius dari Pertamina.

Dalam hal ini, tuturnya, Pertamina memastikan bahwa pihak yang menjadi korban sudah ditangani secara baik dari segi kesehatan, termasuk penangangan di rumah sakit.

“Semua langsung ditangani dan kami mengapresiasi hal tersebut. Sekarang, tinggal bagaimana, target jangka pendek, menengah, dan jangka panjangnya,” ujar Maman.

Dari hasil diskusi dan penjelasan Pertamina, imbuh Maman, terdapat dua hal yang bisa digarisbawahi.Pertama, mengenai permasalahan atau penyebab kebakaran, yang belum bisa diambil kesimpulan terlalu dini. Sebab, saat ini masih dalam proses investigasi dari tim-tim yang berkepentingan.

Lalu kedua, terkait kondisi mitigasi, advokasi, serta beberapa dampak ataupun kondisi pasca kebakaran,” jelas Maman.

Maman menambahkan, TBBM Plumpang merupakan Objek Vital Nasional (Obvitnas), yang menjadi salah satu titik tumpu penyuplai energi untuk masyarakat.

Oleh karena itu, perlu titik temu pasca insiden sehingga menjadi solusi dari berbagai permasalahan. Salah satunya, tegas Maman, melalui pembentukan buffer zone hijau dan biru.

“Yang harus dipahami publik,TBBM Plumpang adalah Objek Vital Nasional, karena merupakan titik tumpu penyuplai bahan bakar. (Tetapi) kami pastikan bahwa pasokan ke masyarakat tidak terganggu. Tadi kami melihat, terdapat satu langkah yang memang perlu dilakukan Pertamina dan kami mendorong untuk itu. Yakni membuat buffer zone hijau dan biru.”

“Buffer zone hijau dan biru adalah buffer zone ramah lingkungan yang bisa menyekat atau membatasi antara lokasi area dan masyarakat. Hijau artinya ramah lingkungan, ada pepohonan. Lalu biru merupakan daerah aliran sungai. Mudah-mudahan ini bisa jadi salah satu solusi yang cukup komprehensif dan menyelesaikan permasalahan yang ada,” tutupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Kerja Sama Pengelolaan Dana dan Asuransi Peserta Dana Pensiun
Bisnis

Jakarta, 5 Desember 2023 – Dana Pensiun LembagaKeuangan (DPLK) Syariah Muamalat menjalin kerja samapengelolaan dana kompensasi pasca kerja dan asuransi pesertadana pensiun dengan Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH), PT Bank Muamalat Indonesia Tbk dan PT AsuransiTakaful Keluarga. Pelaksana Tugas Pengurus Utama DPLK Syariah MuamalatKadar Budiman mengatakan, kerja sama ini adalah bentuksinergi antara DPLK Syariah Muamalat dengan Bank Muamalat sebagai pendiri, BPKH sebagai Pemegang SahamPengendali (PSP) Bank Muamalat dan sekaligus memperkayafitur produk DPLK Syariah Muamalat dengan cover asuransijiwa peserta dana pensiun….